Friday, June 1, 2012

29 Mei 2012

Bismillah, walhamdulillah.
Assalamu'alaikum. Alhamdulillah syukur kepada Allah, salam dan selawat kepada Rasulullah, salam tarbiyah buat semua. Semoga kita sama-sama memperoleh kebaikan, saling berkongsi kebaikan dan berlumba-lumba ke arahnya. Untuk pengisian kali ini, saya ingin kongsikan secebis kenangan manis yang saya rasakan mampu mendatangkan motivasi untuk kita semua. :)

Mungkin ada sahabat pengunjung pernah mengalami apa yang saya rasakan. Perasaan yang mendalam tetapi sukar untuk diungkap. Sebak? Sayu? Rindu? Rasa kehilangan? Segala rasa bercantum menjadi satu. Tetapi saya akui perasaan ini telah mencengkam hati saya. Saya jadi kehilangan mood. Daripada seorang peramah, saya menjadi kurang mahabbah. Perasaan itu! Perasaan itu yang membawa saya ke sini. Ya Allah.. Sampai bila aku harus terus begini? Saya muslimah, mujahidah yang pernah berbai'ah denganMU Ya Allah.. Saya tidak boleh kalah! Saya harus gagah mendepani mehnah! Ya Allah.. Jangan biarkan aku terus rebah! :(

Saya tahu puncanya! Selain perlu memperbaiki hubungan dengan Allah, saya kehilangan sesuatu yang telah mendidik saya. Sunnah Rasulullah yang saya sendiri telah diamanahkan untuk meneruskannya. USRAH! Ya, usrah! Saya boleh menjadi kuat dan menyalurkan kekuatan kepada rakan-rakan dengan berwasilahkan usrah kerana saya yakin, orang-orang yang inginkan kebaikanlah yang akan terus mencari dan istiqamah bersamanya.

Perasaan ini juga telah membawa saya untuk mencarinya semula. Walaupun tiada adik-beradik usrah di sini, bukan bererti saya boleh terus melayukan diri saya. Alhamdulillah, hasil perbincangan dengan seorang sahabat seperjuangan, Elah, kami sepakat mengaturkan pertemuan. Sahabat-sahabat Dungun dihubungi untuk sama-sama berkongsi sesuatu sewaktu pertemuan bermakna itu nanti.

" Salam muslimah solehah yang dikasihi sekalian, insyaAllah pertemuan kita pada petang ini bertempat di perkarangan kedai Kak Sah yang dekat dengan Imtiaz B tu. Jumpa di sana ya! =) "

Syukur Alhamdulillah, Allah mempermudahkan urusan ini. Sahabat-sahabat ini masih setia saling mencintai kerana Allah. Walaupun sekarang kampus masing-masing sedang bercuti, namun masih ada sedikit masa yang sudi diluangkan bersama. Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah.. =)



# Berkasih sayang kerana Allah #

Setelah menikmati santapan ringan pada petang itu, kami segera bergegas ke Pantai Teluk Gadung untuk pengisian seterusnya. Perut sudah diisi, maka sekarang waktunya untuk rohani kami pula diisi. =) Sempat lagi kami bergambar-gambar sebelum slot usrah bermula. :) <><><><>
Geng Sahabat Dungun ^__^
Setelah mencari port yang paling sesuai, kami memulakan Usrah yang sangat menjadi kerinduan hati ini. Antara pengisian pada petang ini ialah:
                       
                        # Ukhuwwah fillah
                        # Erti sebuah ujian
                        # Hebatnya kuasa doa
                        # Taujihat buat wanita solehah

Tidak kurang juga ada sahabat yang meluahkan rasa dan gembira tentang ukhuwwah kami yang telah lama terjalin ini. Terima kasih sahabat. InsyaAllah, semoga cinta kita akan menjadi penguat semangat untuk bermujahadah memburu Mardhatillah. =)

Bulatan gembira~


'Sharing is Caring'
Agama itu nasihat.. =)
Enam sahabat ini terdiri daripada Aisah, Fatin Liyana, Elah, Nadiah a.k.a Mama Yah, Nuyuu dan saya. Masing-masing berkongsi kisah di kampus, isu politik negara, isu nasional membabitkan masa depan ummah dan anak bangsa. Sesungguhnya usrah gabungan banyak kampus ini memang best! :)
Seorang mahasiswi Upsi, dua dari meraka menuntut di IPG, dan dua lagi masing-masing di UiTm. =)


Gaya seorang bakal guru.. =)

Ukhuwwah islamiyah memang tidak mengenal erti memilih bulu bahkan menyubur dan menyebarkan kasih sayang dan persaudaraan. Dakwah dan islah perlu bermula dari diri kita sendiri. Seandainya tugas ini hanya ditaklifkan kepada sesuatu puak sahaja, maka pasti ramai yang memilih untuk tidak mahu bersama mendokong tugasan murni, amanah dari Ilahi ini. Kerana hakikatnya jalan perjuangan itu panjang dan penuh liku.
Pertemuan penuh makna yang diizinkan oleh Allah pada 8 Rejab itu moga-moga menjadi wasilah untuk kami lebih konsisten untuk meletakkan islam di tempat yang paling tinggi. Alhamdulillah, bersyukur kepada Allah kerana telah mengubati kerinduan ini. Rindu dan akan terus merindui usrah. Kerana kita mengharapkan akan terus berusrah di syurga Allah kelak. Allahumma amiin.. =)

Pesanan murabbi saya, jika merasakan jiwa kosong tiada pengisian, bersegeralah mengisinya dengan kebaikan agar ruang kebatilan tidak sempat untuk mengambil tempat. Benarlah, jika kita tidak sibukkan diri dengan tarbiyah, pasti jiwa mudah untuk selesa dengan perkara syubhah. Kekuatan itu perlu dicari, bukan dinanti! =)


" Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, maka damaikanlah saudara-saudaramu yang bertelagah, berTAQWAlah kamu kepada Allah, mudah-mudahkan kamu mendapat rahmat.." (Surah Al-Hujuraat, ayat 10)

 Ilmu itu bukan hanya di dalam bilik kuliyah. Setiap hari yang kita lalui adalah menuntut ilmu, menimba pengalaman dan mengenal manusia jua semua makhluk Allah di universiti kehidupan.
Sekian sahaja untuk kali ini. Wallahua'lam.


<><><><>
Keindahan alam ciptaan Allah yang perlu direnungi dengan mata Hati.. =)

Catatan hati,
ilmi alfauzanie
teratak kasih ayahbonda,
Dungun, Terengganu.
1Jun, 3.05 am

7 comments:

  1. Replies
    1. Alhamdulillah.. ukhuwahfillah ukhti.. :) syukran 'ala ziarah..

      Delete
  2. bahagia ada di situ~

    musytaq ilaik jiddan ukhtiku sayang..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. rindu pd 'sentuhan' tarbiyah enti.. :)
      fi amanillah.. syukran 'ala ziarah..

      Delete
  3. Teruskan berjuang, jgn rebah tapi terus melangkah! =)

    ReplyDelete